Filosofi Hidup ala (besaran) VEKTOR

Filosofi Hidup Ala Vektor

Filosofi Hidup Ala Vektor

Mungkin dari sekian banyak yang baca tulisan ini salah satunya udah pernah denger apa itu vector, apalagi yang Allah kasi ijin buat namatin sekolanya ampe SMA pasti kenal sama yang namanya vector, ya meskipun Cuma pernah denger atau pernah ngerti, dan sekarang udah kemana udah lupa, gapapa karena lupa itu anugerah Allah juga biar kita belajar lagi dan terus belajar, kalo nggak dikasi lupa kita jatohnya jadi sombong merasa udah bisa malah berenti belajarnya.. oia Alhamdulillah nih saya juga atas ijin-Nya dikasi kesempatan untuk mempelajari salahsatu ilmu-Nya yakni ilmu Fisika sampe es-satu (es-dua nya pengennya belajar ilmu agama ama ilmu dagang, doain saya yaa…hehe pengen jadi boss, pengen jadi pengusaha yang bisa mikir yang manfaat…aamiin..beneran do’ain yaa…

+ emang kenapa pengen jadi pengusaha ?

˗ jawab sekarang, atau nerusin dulu intronya nih?

+ yaa jawab sekarang aja atuhh, ntar lupa lagi

˗ ngambeuuuk??? Kaleemm pelan-pelan aja, iini juga bagian dari belajar kok

iyaa dah gimana situ aja

˗ hehe terusin dulu yaa intronya

Tadi sampe mana yaa jadi lupa, oia sampe vector yaa.. yap bagi yang udah belajar fisika atau yang lagi belajar ngajar fisika pasti kenal betul sama yang namanya vector. Rumit. Susah?. Yap betul emang gak mudah. Tapi yang akan kita bahas sekarang yang enteng-entengnya aja. Kulitnya aja dulu. Sip. Betul banget vector itu adalah salah satu besaran di fisika yang mempunyai nilai dan arah. Inget punya nilai dan arah yaa.. mpe ditebelin tuh tulisannya biar inget…hehhehe

+ emang ada yang lain selain vektor?

˗ eehhh…situ lagii… adaaa… makanya diem dulu, jangan motong-motong terus..simak aja dulu

iyaa…iyaa…

˗ ngambeeuukkk lagii??? Hehe

Nah jadi ada nih besaran yang Cuma punya nilai doang tapi dia kagak punya arah,, besaran scalar namanya..

trus kita mau belajar fisika atau belajar apa? Pertanyaan yang di atas juga belum dijawab

˗ yaa bentar..ni baru juga mau nerusin..uda muncul lagi ajaa situ..

˗ sekarang boleh nggak saya yang nanya sama situ?

kog balik nanya sih? Pertanyaan ane aja yang tadi belum nte jawab, malah nte yang balik nanya

˗ iyaa..boleh nggaakk? Kalo gak boleh ya udah..kita tutup aja sampe sini

+ loh,jangan begitu dong,.. yaudah silakan nte yang nanya dah

˗ nah gitu dong. Begini pertanyaannya. Situ mau gak jadi orang kaya, buanyak duitnya ?

+ yaa mau lah, sapa juga yang gak mau punya banyak duit

˗ iyaa..trus kalo udah punya banyak duit, mau diapain tuh duit yang banyak ntu?

mmmmm…buat apa ya, ya banyak lah buat apa aja juga bisa

˗ iyaa buat apa aja?

+ ya banyak

˗ bingung ya buat apa?

hehe

˗ kok ketawa?

+ iyaa bingung.

˗ situ udah punya duit banyak aja bingung. Apalagi situ gak punya duit. Tambah bingung yaa

+ hehe iyaaa

˗ ya gapapa kita (ane sama situ) sama-sama mimpi dulu, dream dulu, do’a dulu, action, ntar juga nyampe jadi orang kaya

˗ yaudahh gapapa..terusin belajarnya yaa..

+ oke

Yap betul banyak orang yang merindukan kekayaan, merindukan kedudukan,merindukan jabatan, kepengen banyak duit, tapi lebih banyak lagi orang yang bingung, yang nggak tau, yang nggak punya tujuan setelah dia jadi kaya, setelah jadi punya kedudukan, punya kekuasan. Sekalinya punya tujuan,tujuannya bukan sesuai amanah, malah dijadikan sebagai kekuatan untuk nginjek hak orang, dijadiin benteng dari kejaran hukum dan banyak lagi. Berhubungan dengan itu, maka kita hidup itu betul kita harus kaya, harus pinter, harus punya kedudukan, punya power, tapii dilengkapi dengan tujuan/arah yang bener yang lurus. – seperti vector – . jadi hiduplah seperti vector yang punya nilai dan “juga” arah. Oia dilengkapi niih yang namanya vector itu dilukiskan dengan anak panah yang (LURUS), GAK BENGKOK-BENGKOK. Makanya meskipun punya arah tapi kalo bengkok berarti kita tidak bisa dikatakan idup seperti besaran vector. Kudu lurus vector maah. Missal yaah, Kita pengen jadi orang kaya banyak duit, trus (arah/tujuan kita kaya) biar bisa muliain kita punya orangtua, brangkatin keduanya naik haji/umroh, Muliain guru-guru kita, biar bisa bantuin sodara-sodara kita, biar bisa sedekah yang banyak, biar bisa bangun masjid, pesantren dll. Kita pengen jadi pengusaha, biaaaaarrr bisa ngasi kerjaan sama sodara-sodara kita yang belum punya kerjaan, biar bisa menjaga rantai ekonomi dari yang kecil ampe yang gede, biar bisa menjadikan karyawan kita juga menjadi pengusaha dilain waktu. Kita pengen jadi boss, biar kalo kita jadi boss kita bisa punya power untuk membuat peraturan sama karyawan kita, missal sebelum mulai bekerja karyawan kita sebagai absennya “diharuskan” sholat dhuha dulu minimal 2 roka’at, berdo’a dulu, kalo udah deket waktu sholat, kita break dulu buat gentian sholat berjamaan tepat waktu, kan kalo kita punya power mah enak, yang gak mau dengan aturan perusahaan kita ya silakan cari perusahaan yang lain, jadi kita jadi boss bisa bersama-sama berdakwah di dalam perusahaan kita.

ooohh,,,jadi begitu yaa

˗ begitu pegimana? Udah ngerti sekarang kenapa kpengen kaya, knapa kpengen jadi pengusaha, knapa pengen jadi boss, udah ngerti juga tentang vector?

Alhamdulillah sedikit banyak udah ngerti

˗ eittss,,, tapi tetep terus belajarnya yaa..sambil berdo’a buat saya juga yang lainnya. Panjang lebarin do’nya yaa

+ siap boss

˗ kita sama-sama belajar yaaa…..mohon maaf kalo ada salah-salah kata. Tulisan ini semata-mata saya dan situ sama-sama lagi belajar., mpe ketemu lagi di tulisan berikutnya yaa

+ ocre

by : Herman Yudiana

473 Total Views 1 Views Today

You may also like...

1 Response

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *